Friday, August 5, 2011

Cerita Ramadhanku~Mungkin cerita kita sama :-)

Alhamdulillah

Sedar tak sedar, Ramadhan tiba juga akhirnya.
Kali ini memang berbeza dan mengesankan untuk seorang aku.
Di perantauan, dimana sekelilingnya adalah manusia yang tidak tahu pun apa itu Ramadhan?

Agak perit jugalah sebenarnya kerana setiap kali ada kuliah yang sampai pukul 5, masing-masing duk pandang sesama sendiri sebab masa tu dah berbuka. Apa pun tak masak, haa ye lah nak masak apa kalau duk dalam kelas sepanjang hari.

Maka, terbitlah pakatan nak keluar dari kuliah sebelum ianya tamat sebab waktu berbuka masuk pukul 4 atau 5 petang. Biskut dan air paiplah yang menjadi santapan kami.(fakta: air paip di Australia selamat diminum mentah-mentah)

Malamnya, ketika saat hendak berterawikh,ahli-ahli rumah menghafal bacaan solat terawikh. Kalau dulu, main ikut je orang di surau. Maklumlah, mana ada giliran jadi imam ke masa tu kan. Sekarang, semua sendiri-sendiri. Kalau diri tiada usaha, tiada daya, senang sahaja nak hanyut, dan tak buat semua tu. Bahkan, bab ibadah ni, kalau kita sendiri memilih untuk tak buat, memang ke lautlah jadinya akidah. Secara seriusnya, hidup di perantauan adalah mengenai pilihan.



Terpulang kepada kita untuk memilih ke arah bagaimana. Baik atau sebaliknya.

Hendak berbuka, itu satu lagi babak sayu dalam kehidupanku disini. Setiap hari duk fikir hendak masak apa. Kalau di Malaysia, beli kat kedai je. Takdenya susah-susahkan diri hendak memasak. No no! Tapi memang secara serius, aku belajar dan belajar untuk memaksa diri agar memasak. Sesungguhnya aku memang seorang manusia yang amat malas memasak sesuatu ketika dahulu. Kerana desakan hidup yang menekan disini, aku telah berjaya dengan cemerlangnya untuk memasak masak lemak cili api, masak asam, kari, dan menu-menu lain sehingga aku sendiri kagum dengan diri sendiri. haha, ok memang poyo. Tetapi itulah realitinya. Sangat banyak yang aku belajar tentang erti hidup disini.

Kemas rumah dan aku dulu memang tak faham kenapa ummi aku suruh aku basuh toilet, sapu rumah, kemas katil dan seumpama dengannya. Tetapi sekarang, aku telah merasai sendiri 'kesusahan' itu (padahal tak susah mana pun). Air mata ni rasa nak menitik je bila teringat keletihan ummi. Dan dan aku berikrar dalam diri nak buat semua kerja tu bila balik Malaysia nanti. Ummi!!! wait for along..wuhuu...

Sahur pulak, hampir setiap hari aku mimpi ummi yang kejutkan aku sahur. Kalau dulu kan, sesuka hati je bangun 5 minit sebelum subuh. Mau tak bangun pukul 5 kalau semua hidangan dah tersedia. Tunggu nak ngap je! Tapi kalau buat macam tu kat sini, ahhhahhhh, sekali lagi telan air paip je la. Siapa nak sediakan sahur. Bila disini, bangun pukul 4 dan masak dengan kawan-kawan, aku dah rasa ini akan jadi satu lagi babak sayu dalam hidup aku. Terbayang-bayang ummi penat memasak setiap hari untuk kami sekeluarga. Ummi, pengorbananmu tak terbelah bagi. Along janji, akan jadi anak yang lebih baik untuk ibu yang hebat sepertimu.



Macam-macam hikmah Ramadhan kali ini. Apa yang pasti, Ramadhan dan SYAWAL kali ini, keluargaku tidak lengkap kerana aku akan berada disini. Pertama kali, aku, anak sulung kepada ummi abahku, kakak kepada adik-adikku, tidak akan beraya bersama. Mestilah mereka akan tetap jua gembira kerana ramai-ramai sambut Aidilfirti. Aku yang parah menanggung rindu disini. Betapa Allah memberikan pelajaran berharga untukku lebih menghargai nilai sebuah keluarga.

Banyak ikrarku terpatri dalam nubari. Semoga aku benar-benar menjadi manusia yang baru nanti. Allahumma Amin.

4 comments:

Anonymous said...

natrah- sejuuk je hati masuk blog aini...hehe

-lilynurlaily- said...

salam.Aini!!selamat menjalani ibadah puasa di perantauan~seronok baca post aini ^_^

Anonymous said...

selamat menjalani ibadah puasa sahabat...gud luck in everything you did..insyallah..shafiq

Thoyba Mursyidah said...

Terima kasih semua :-) Sayang kalian!