Tuesday, May 12, 2009

Perjuangan bukan di bibir semata. Bicara aku dalam rindu.

Saya pernah terbaca satu falsafah Jepun. Dua helai daun pada sebatang pokok, tidak pernah akan bertemu, kecualilah bila sudah tumbang.

Saya resapkan falsafah ini pada sesebuah organisasi atau jemaah. Jika ketika utuhnya pentadbiran, masing-masing tiada persefahaman dan komunikasi yang baik (ukhwah), maka robohlah organisasi atau jemaah tersebut. Ketika saat kehancuran itu berlaku, barulah semua pihak mula mencari-cari satu sama lain.

Kenapa saya timbulkan isu tentang organisasi dan jemaah? Kerana hati saya hampir pada semua ini. Dekat sahaja di nubari saya. 2 dan 3 hari kesayuan membungkus emosi. Sedih melihat kerapuhan jemaah dan organisasi yang ada. (saya tidak merujuk pada mana-mana organisasi dan jemaah yang saya sertai mahupun orang lain). Apa yang pasti, saya teramat sedih saat ini.

Paling menyedihkan apabila berlaku pergeseran antara pemimpin-pemimpin yang punya fikrah islamiah yang hebat. Masing-masing dengan ketinggian ilmu yang berbeza. Mangsanya, tetap orang bawahan juga. Dalam satu jemaah atau organisasi, ukhwah yang sering ditekankan oleh as Syahid Hassan al Banna merupakan elemen yang terpenting. Memanglah senang menyebutnya di bibir, tetapi untuk mencapai tahap kemanisan ukhwah itu, teramat banyak ranjaunya.

Haru organisasi bila ada manusia aneh yang berlagak pandai dalam menguruskan sesuatu. Bongkak bila dikurniakan sedikit ilmu dari Allah SWT. Semuanya main ikut kepala dia sahaja! Hancurlah organisasi, longgarlah nilai islami. Saya terkenang kata-kata para ulama’ bahawa ilmu itu berukuran 3 jengkal. Siapa yang hanya sampai di jengkal yang pertama, maka dia akan memiliki sikap takbur dan bongkak. Siapa yang berjaya sampai ke jengkal kedua, maka dia akan merendah diri. Siapa yang sampai ke jengkal ketiga/terakhir, maka dia akan menyedari bahawa banyak perkara yang belum diketahuinya lagi.

Pengabdian dan penyerahan diri dan jiwa sepenuhnya kepada Allah dan keikhlasan dalam menautkan persaudaraan sesame jemaah harus dititikberatkan. Biarpun organisasi tersebut hanyalah sekadar di pusat-pusat pengajian tinggi, institute perguruan dan sebagainya, segalanya memerlukan ramuan yang secukupnya untuk melengkapkan jentera dakwah masing-masing.

Sekelumit dugaan pasti datang untuk menguji tembok kekebalan jemaah dan organisasi tersebut. Perkelahian dan pertembungan idealisme mampu dilangsaikan dengan cara terbaik jika nilai-nilai murni dalam Islam diamalkan sepenuhnya.

Saya melihat pemimpin berperanan dalam meleraikan pertelingkahan dan kepincangan dalam jemaah atau organisasi. Sedari awal lagi, barisan kepimpinan perlu diperlegkapkan dengan ukhwah yang benar-benar tulus dari hati, dan juga bai’ah untuk memastikan amanah yang disandang terus dilaksanakan dengan penuh istiqamah.

Ketaatan kepada pemimpin itu sangat perlu untuk membina tunjang kekuatan yang kukuh dari segenap segi. Jika pemimpin teratas sendiri masih dalam ‘mimpi’, pasti sulit untuk melestarikan wadah dakwah dan tarbiah, khususnya jika sasarannya adalah muda mudi.

Erm, hitam malam makin pekat di dada langit. Mata saya masih degil. Tiba-tiba saya rindu akan tiga buah ‘keluarga’ saya.


‘Keluarga pertama’ : Batch TESL Cohort two, Third cycle. Hampir dua semester bersama mereka, suka duka dirasa, kadangkala menangis bersama. Masing-masing memiliki kebolehan dan kekurangan. Paling penting, saling melengkapi dan sentiasa bersatu hati. 62 ahli semuanya. Saya sayang dan cinta kalian!

‘Keluarga kedua’ : Jawatankuasa Perwakilan Pelajar IPGM Kampus Penang. Saat bersama mereka semua sering saya nantikan. Permasalahan yang mendatang, pasti diatasi dengan perasaan senang. Tiada rasa terhimpit kerana masing-masing saling bergantungan. Menjaga kebajikan, menyuburkan kasih sayang. Bahagianya bersama mereka. 34 kesemuanya yang menjadi untaian cinta. Saya sayang dan cinta kalian!


‘Keluarga ketiga’ : Persatuan Agama Islam IPGM Kampus Penang. Saya kecilkan pada lujnah saya, Lujnah Media dan Dokumentasi. Ahlinya tidak terlalu ramai. Saya masih menagih kasih dari ‘keluarga’ yang satu ini. Nampaknya, makin sirna sinarnya. Saya masih menanti. Ketua lujnah ini amat saya sayangi. Saya bangga berada dalam ‘keluarga’ ini. Masinh-masing punya kredibiliti untuk jadi guru sejati. Saya sayang dan cinta kalian!

Ok, saya mahu panjangkan lagi kembara malam. Wassalam.

2 comments:

phyto hystrix said...

Assalamualaikum,great post,thoyba. I know you as a different person when I see you face to face,and a totally different person here. Your voice,unlike any other teenagers,is a voice of maturity. I love being one of your family members to,and all I hope for is to retain this bond with you,and all the others. It's a new found treasure of mine,and yours.

anak pak man said...

Assalamualaikum..
I don't know what to write, but I feel something needs to be written.. hmm..
I share your feeling of sadness..
Be it for the same reason or not, I am sad too..
>_<"