Sunday, May 24, 2009

Sepetang menghirup manisan ilmu- Ustaz Hasrizal Jamil

Kuiz LDS datang lagi. Seperti biasa, saya tetap malas begini. Teman saya mengkhabarkan, penulis buku Aku Terima Nikahnya datang ke utara. Bila saya fikirkan kembali, tajuknya berlainan daripada biasa. Bukan berkisar tentang cinta, tetapi cabaran beragama. Lebih menarik, diselitkan satu terminologi yang tidak biasa saya dengari, Generasi Y. Anda tahu apa itu generasi Y? Perasaan ingin tahu meluap-luap dalam dada. Saya cuba perturunkan apa yang
sempat dikutip sepanjang sepetang bersama Ustaz Hasrizal Jamil.

Pada hemat saya, Ustaz Hasrizal suka bermain dengan bahasa. Saya ingat lagi pada slide yang pertama tertulis, Berdakwah bukan untuk memberi TAHU, tetapi ingin mencetus MAHU, agar bergerak menuju MAMPU.

Jadi, apa kaitannya dengan generasi Y? menurut Ustaz Hasrizal, generasi Y merupakan generasi yang lahir selepas tahun 80. Ish! Tak mungkin seringkas itu bukan? Generasi Y, sebenarnya generasi WHY. Generasi yang suka membuahkan tanya, berani meluahkan persoalan. Pelbagai persoalan yang bukan mudah malah komplikated dan rumit untuk diberi jawapan. Tindakan kita yang ‘membunuh’ jawapan, akan menyebabkan mereka tersalah memilih jalan dalam kehidupan mendatang.

Maksudnya, segala permasalahan ataupun kemusykilan yang bermain dalam pemikiran generasi Y perlu diakhiri dengan hikmah. Kenapa agaknya generasi Y ini penuh dengan sifat ingin tahu? Kerana mereka tidak pernah merasa kepayahan dan kesusahan. Generasi-generasi sebelum ini tidak pernah mempersoalkan apa-apa undang-undang atau hukum kerana maklum akan sejarah yang ditempuhi. Tetapi generasi Y ini, iklimnya sidah disaluti kesenangan dan keseronokan.
Saya melihat isu sebegini bukan lagi isu luar biasa dalam kehidupan. Jika kita lihat bagaimana anak-anak muda yang mantap gagasan fikrahnya bertelingkah soal fikh, hukum, alur perjuangan, pemikiran dan sebagainya ini penuh dengan daya provokasi yang hebat. Saya akui, ini sumber kekuatan yang bagus dan mantap bagi generasi Islam akan datang khususnya.

Di sini kita lihat peri pentingnya ilmu yang berstruktur. Segalanya perlu ada akar umbi, asasnya, bagaimana hendak memperkukuhkan tapak ilmu agar terus utuh dan tidak mudah terpesong haluannya.
Ketepikan seketika isu-isu berat yang memeningkan kepala, dan jangan jadi seperti manusia yang menganuti Islam tanpa berfikir. Balik pada konsep asal kejadian kita. Kita maklum, perjalanan manusia bermula dari alam roh, singgah di alam rahim, seketika di alam dunia, menanti di barzakh dan terus berangkat ke mahsyar.



Kuasai ilmu agama yang asas sebelum melangkaui daerah-daerah pemikiran yang lebih menncabar agar pemikiran kita yang ‘biasa-biasa’ ini tidak tergugah apabila dicabar. Ada yang bertanya, batas pemikiran kita selain zat Yang Maha Esa setahap mana?
Kita berteladan dengan bicara Buya Hamka bagaiman beliau mengukur tahap akal manusia.

Kata Buya Hamka, renunglah lautan. Buka luas-luas mata hati, iaitu akal dan di sebaliknya kita akan nampak ombak. Direnung lagi, kita pasti terfikirkan angin yang membentuk ombak, ditenung lagi kejadian angin, kita akan memikirkan tekanan udara dan tenaga haba yang mencetuskannya. Secara tidak langsung pula, kita akan memandang matahari yang membekalkan sinar hangatnya. Lalu terbayang di mata gas-gas yang menyatu, membentuk bintang panas ini. Sehingga satu aras dalam penelitian ini, akal kita sudah tidak ketemu jawapannya. Maka disinilah dipanggil HUJUNG AKAL dan inilah PANGKAL AGAMA.
Secara harfiahnya, jika kita memikirkan dari mana kita datang, kita akan mencium ketenangan sepanjang gerak kerja yang dilakukan. Hal ini kerana, kejadian asal kita yang bermula di alam roh akan menyebabkan kita menyedari matlamat kita hidup di dunia. Matlamat kita hidup di dunia seperti yang termeterai di alam roh lagi iaitu beribadah dan beriman kepada Allah SWT. Bila beribadah, kita tidak akan menelan kepayahan jika kita membawa diri kita kembali kepada permainya tempat asal kita.
Pendengar-pendengar yang meladeni setiap butir perkataan Ustaz Hasrizal terdiam apabila dilontarkan dengan pertanyaan, “Persoalannya, adakah anda yakin anda mempercayai alam-alam itu?”
Saya pun kelu untuk memberi jawapan. Betul juga ya. Erm. Jika generasi Y yang lain bertanya pada kita soalan sebegini, apa jawapan yang akan diberikan? Kemungkinan besar kita akan membunuh soalan sebegini untuk menyelamatkan diri.
Ustaz Hasrizal sekadar memberi contoh yang mudah tetapi cukup mengesankan. Kata Ustaz, ibarat kita memandu kereta dengan kelajuan yang tinggi di atas jalan raya. Tiba-tiba sahaja ada kenderaan lain seperti van, motor atau kereta yang memberikan isyarat. Maka kita dengan sendirinya memperlahankan kenderaan kita kerana kita yakin pasti ada polis di hadapan. Tetapi adakah kita sudah melihat polis itu? Tidak bukan? Tetapi kerana kita yakin dengan isyarat-isyarat yang diberikan menunjukkan ada sesuatu di hadapan.
Begitulah juga dengan alam-alam tersebut.
Kita memandang kejadian alam sebagai wujudnya alam-alam lain dengan adanya keyakinan.

Ustaz Hasrizal (saifulislam.com)

1 comment:

seruling emas said...

Oh, generasi Y.
Generasi yang bertanya.
Maka saya mahu bertanya, bila pula akak mahu "mengisi cahaya di balik hati yang bungkam sebagai mengisi fitrah kejadian?"

Huhu. Beritahu jawapannya ya jika memahami. Hihi^_^